Kecam Pembakaran Alqur’an, Ratusan Warga Sukabumi Curhat ke DPRD

oleh -87 views
AUDIENSI : Suasana perwakilan masyarakat Aliansi Basmi saat audensi dengan anggota DPRD kabupaten Sukabumi.
AUDIENSI : Suasana perwakilan masyarakat Aliansi Basmi saat audensi dengan anggota DPRD kabupaten Sukabumi.

SUKABUMI — Kecaman pembakaran mushaf Al’quran yang dilakukan politisi Swedia-Denmark Rasmus Paludan terus berlanjut. Kali ini, Ratusan masyarakat Sukabumi yang mengaku dari perwakilan aliansi Bela Al-Qur’an Masyarakat Sukabumi (BASMI) melakukan aksi damai.

Aksi damai yang dilakukan ratusan perwakilan masyarakat aliansi Basmi diawali dengan kumpul melakukan orasi di area lapang Cangehgar, kelurahan/ Kecamatan Palabuhanratu dengan pengawalan arapat gabungan dari TNI, Polri, Satpol PP, Dishub dan unsur tekait lainnya.

Selanjutnya, perwakilan masyarakat aliansi Basmi melakukan jalan kaki menuju gedung DPRD Kabupaten Sukabumi, dan kembali melakukan orasi serta doa bersama.

Dalam kesempatan tersebut, kemudian sejumlah perwakilan dari Basmi melakukan audensi dengan anggota DPRD yang diwakili Ujang Rahmah dari fraksi partai PPP, dan juga Muhamad Yusuf ST dari fraksi Partai Keadilan Sejahtera.

Kordinator lapangan aksi damai Abdul Aziz Bin Jindan mengatakan kedatangannya ke gedung DPRD untuk menyampaikan aspirasinya terkait persoalan pembekaran kitab suci Alquran yang dilakukan Rasmus Paludan beberapa waktu lalu.

“Melalui DPRD mudah mudahan kami berharap untuk menyampaikan ke pemerintah tingkat tertinggi utamanya adalah sebagai dukungan kami sebagai masyarakat sukabumi yang terasa tersakiti dengan adanya pembakaran alquran itu,” ungkapnya. Rabu, (8/2).

“Mudah mudahan kita bisa menjadi saksi di yaumil kiamat dan bisa menjadi satu perjuangan dalam agama,” sambungnya.

Sementara itu, Muhammad Yusup ST wakil ketua komisi 4 DPRD menemui perwakilan masyarakat Basmi, dalam tuntutannya yang menyuarakan mengutuk serta mengecam akan aksi di Swedia beberapa waktu lalu itu.

“Secara personal kami selaku umat muslim menjadi bagian, juga mengecam dan secara kelembagaan DPRD insya Allah akan meneruskan pernyataan sikap yang diberikan oleh mereka, kita akan teruskan ke DPR RI,” timpalnya.

“Sikap yang diberikan oleh Basmi intinya sikap pernyataan mengecam aksi tersebut dan lembaga DPRD akan menyuarakan kepada pemerintah pusat melalui DPR RI,” ucapnya.

M. Yusuf mengapresiasi audensi yang dilaksanakan Aliansi Basmi tersebut, hal itu sebagai sebuah perwujudan perwakilan menyampaikan aspirasi masyarakat umat islam yang merasa tersakiti akibat peristiwa tersebut.

“Kami konsen kepada pernyataan sikap secara resmi yang mereka lampirkan secara tertulis, kami akan suarakan dengan membawa ke pemerintah pusat,” tandasnya.